Gambar #1


Aku suka gambar ni sebab:
1. Contrast dia lawa.
2. Kasih sayang yang priceless. 

Respek dengan pakcik ni sebab tak malu nak tunjukan kasih sayang kat wife dia depan orang ramai walaupon sekadar kerja biasa. Wife dia pon tak segan dengan situasi macam tu. 

Backpacking Cameron Highland (Day 1.2)

Backpacking Cameron Highland (Day 1)
Backpacking Cameron Highland (Day 1.1)

Sampai Tanah Rata, aku dengan Kimi pening nak pergi mana. Aku cadang dekat Kimi, jalan-jalan dulu area Tanah Rata ni, tengok apa yang ada, pastu baru decide nak pi mana. Aku tak tawlah, mungkin aku perasan Kimi ni muka macam stress dok pikir nak tidur mana malam ni. Tapi dia tak nak bagitahu ke-stressanya. Aku pon malas nak mention sangat soal nak tido malam ni, just jalan-jalan dulu tengok kedai-kedai sekeliling. Then aku decide dengan Kimi untuk lepak dekat mamak kat Tanah Rata ni. Lepak minum, makan pastu baru pikir nak tidur mana, esok nak buat apa. Sebelum berenti lepak tu, beli map Cameroon sekeping untuk guide aktiviti kat atas tu nanti.

Jumpa mamak kat atas tanah rata tu, Restoran Kumar dengan Restoran Sri Brinchang. Dua-dua serve alkhohol. Diatas niat dan nawaitu yang yakin bahawa minuman yang akan sampai nanti tak menngunakan gelas yang sama dengan air alkhohol tu, kami sepakat singgah ke Restoran Kumar. Huh, boleh duduk atas kerusi, walaupon kerusi besi, rileks-rileks disamping cuaca sejuk malam memang layan. Mana tak nyer, dok menanggung backpack berat kehulu kehilir agak sakit bahu jugak lah.

Restoran Kumar

Restoran Sri Brincang
Asalnya nak minum-minum sambil decide nak tido mana dengan aktiviti besok nak buat ape, sekali Kimi bermurah hati untuk mengopen table pulak malam tu. Ape lagi, melantak jer la. Aku mintak nan tandoori, si Kimi mintak nasi set. Ulasan untuk makanan tu, boleh lawat blog jom makan-makan ye. Sambil tengah tunggu makanan sampai, bincang kejap dengan Kimi aktiviti besok. Aku decide nak naik gunung dekat Cameroon ni sebab itu main objectivenyer. Kimi on jer dengan cadangan aku. Sedang dok sembang pasal cadangan besok, kebetulan sebelah meja kami, ada geng 1 Malaysia yang terdiri daripada Melayu, Cina dan India dok melepak minum-minum. Umur dalam pertengah 40 rasanya. Sekali India tu tegur aku nak pergi mana, dari mana, tidur mana. Ramah juga orang kat Tanah Rata ni. Mungkin dia tengok aku dengan Kimi bawa backpack kot. Kami just bagitahulah, dari Shah Alam, sesaje datang Cameroon nak jalan-jalan. Pastu keluar soalan yang ditunggu-tunggu oleh aku dan Kimi. Haha. Dia tanya pulak nak tidur mana. Aku cakapla yang kami tiada tempat tidur lagi, cadangnya nak tidur masjid jer, tapi masjid pun tak tahu kat mana. 

makanan sponser
makanan pihak penaja
Kebetulan India tu towkey hostel, tp malangnya hostel dia penuh pulak malam ni. Dia ada offer nak bagi tidur dekat guest room di kuil yang disumbangkan beliau kat tanah rata ni. Tapi considered lagi masjid sebab tak kanlah orang Islam nak gatal tangan tido dekat guest room kuil kalaw masjid available ye dak. Finally aku just tanya dia direction ke masjid kat mana. Then setel hal untuk tidur malam tu. Lega hati. Yang Kimi dok risaw takut tak boleh tido kat masjid tu. Alahai. India tu merupakan manager Public Bank kat Tanah Rata tu, tapi keramahan beliau yang buat aku kagum. Tak ada nak belagak macam sesetengah orang yang berjawatan tinggi. 

Navigator tak bertauliah
Selesai makan, selesai decide besok pagi nak pergi mana, kami terus gerak ke masjid ikut direction yang dibagi pakcik India tu. Jalan pulak lebih kurang 20 minit ikut ke masjid tu. Sampai jugak akhirnya. Tengok sekeliling gelap jer, aku usha dalam masjid, sah memang ada traveller yang tido dalam tu. Kiranya allowable lah untuk tido masjid tu. Hilang satu masaalah, tu pon Kimi ajak tidur dekat koridor masjid jer. Stress betul aku dengan cadangan beliau. Sebab tu aku pesan awal-awal lagi, kalaw nak travel style backpack ni, hati kena kering, tak payah pikir selesa dalam masa yang sama cuba yang terbaik dan termurah untuk dapatkan keselesaan tu. Yang penting experience gained. Itu jer. Nada sedikit stress disitu. 

Masjid yang menjadi sasaran.
Sampai masjid, masuk ruang tepi masjid bahagian dalam, letak backpack, landing time. Satu yang tak best kat masjid ni, pengawal merangkap petugas masjid ni kot. Bapaklah punya kerek. Dalam pukul 2 pagi macam tu kot, aku terjaga dengar dia bertekak dengan foreigner mana entah, tak nak bagi deorang tido dalam masjid. Bagi pendapat aku, memnag deorang tu bukan Islam, tapi tak salah untuk bagi deorang tido dlaam masjid kat bahagian tepi masjid tu, port yang sama aku tidur. Bukan nak suruh deorang tidur dekat ruangan solat utama. Maybe perception foreigner tu terhadap Islam dah jadi buruk. Terlalu stereotype terhadap orang bukan islam terhadap penggunaan rumah ibadat. Gua nak tidur pon jadi tak senang. Dah la sejuk melampau gila walaupon pakai sweater dengan gabungan kain pelekat. 

Kesokan harinya, awal pagi dah  bangun, 5.30am. Tak pernah aku bangun seawal ni melainkan masa sesi orientasi sekolah jer. Tak puas betul tido. Nak buat macamana dah nama pun menumpang masjid, kenelah bangun subuh on time ye dak.haha. bangun, pergi toilet, mandi-mandi sikit. Memang aku mandi-mandi sikit jer, sebab air sejuk gila punya pagi tu. Pastu solat subuh berjemaah. Pukul 6 setengah keluar dari masjid, dan  bermulalah hari kedua di tanah rata...

SePena Raya


Saya dengan ini berbesar hati ingin mengajak rakan-rakan yang rasa ingin menulis cerita, berbakat ingin menulis cerita, mahu mencuba menulis cerita dan suka menulis cerita untuk datang menulis di blog keluaran baru iaitu SePena Raya. Jika dipronounce kan mungkin akan teringat Spanar Jaya. Oh, kami bukan kroni Sepanar Jaya tetapi kami mahukan kegemilangan Blog SePena Raya seperti siri sitkom Spanar Jaya jer.

Marilah kawan-kawan sekalian menulis dan menghantar karya anda ke SePena Raya. Jangan malu, jangan segan. Nak rahsiakan nama pon boleh. Tapi sayanglah, kalaw ada jejaka ataw makwe-wakwe yang mahu berkenal dengan anda bukan?. Sampai disini sahaja, majulah SePena Raya untuk negara. Amin.

Kalaw tak mahu menulis pun tidak apa, boleh juga datang jenguk-jenguk dan membaca.

Link: Blog SePena Raya


27 mb



"Wei, tak siap lagi ke upload file tu? Haram, lambat betul.."
"Barua, kejap la..Tengah upload la ni.."
"Aku ada 20 minit jer lagi ni kalaw tak, memang mati aku, cepat wei, aku tunggu jer ni.."
"Okay, okay..Rilek la.."

File penting yang menjadi penentu untuk kehidupan seterusnya bagi Rizal, seorang jurutera bangunan yang baru sahaja tamat pengajian di universiti luar negara. namun disebalik ke-gahnya sebagai seorang jurutera bangunan, nasibnya diprejudis oleh sebuah file yang perlu dihantar oleh rakanya seorang penuntut IPTA di negeri pakatan rakyat. Isi kandungan file tersebut tidak diketahui kerana rakanya Marvin juga tidak mengetahui siapa yang menghantar file tersebut, apakah isinya. Ikutkan hati mahu sahaja Marvin merempit ke seksyen tujuh, untuk memberi file tersebut kepada rakanya. Namun situasi Rizal dan Marvin tidak mendorong untuk  melakukan sedemikian kerana sebarang tindakan yang kurang bijak akan mengancam nyawa kedua-dua sahabat itu.

Agak malang nasib Rizal kerana berkali-kali Marvin telah cuba menghantar file tersebut, tetapi gagal. Sambungan internet yang perlahan membantutkan segala-galanya. Mulutnya sudah penuh dengan makian, doa serta cacian agar sambungan internet tidak mengalami ganguan dan perlahan. Pertama kali gagal, dicuba untuk kali kedua, kali kedua gagal, dicuba untuk kali ketiga sehingga seterusnya sehinggakan untuk kali yang ke sebelas. Dia berharap, agar no 11 yang pernah menjadi nombor bertuah beliau semasa memenangi pertandingan Putrajaya Night Maraton tidak menghampakanya kali ini.

"Marvin, ko kena jaga-jaga, depa dah taw hang ada dekat kolej.."
"Apa..? Fucker, sekali aku dah terlibat.."
"Mana aku taw, depa ada informer yang bagitahu orang seterusnya untuk menghantar file tu kat aku engkau.."
"Barua betulah, haram sungguh..!"

Marvin dalam bahaya, dia perlu pantas untuk mengelakan dirinya daripada terlibat sama. Dia tidak mahu harapan mak ayah menghantarnya ke IPTA berbekalkan duit getah sekerap ladang pajakan pakciknya lebur begitu sahaja. Dia tidak sanggup berhadapan dengan golongan sekular dikawasan perumahanya yang tidak bersependapat dengan keluarganya, menghina dan mencaci maki dia serta keluarga. Kegagalan adalah suatu yang tidak mungkin untuk diterima. Namun agak malang, kerana kerlipan lampu neon biru merah sudah kelihatan di persimpangan Jalan Jati 24/2, seperti yang disaksikan sekarang. Kedudukan bilik di tingkat atas bangunan menghadap persimpangan jalan menceritakan dia perlu segera atau akan kantol ditangkap Polis. Hanya 4 minit sahaja bagi menyelamatkan diri serta menghantar file tersebut kepada Rizal. Marvin yang tidak gemarkan membuat dua kerja dalam satu masa rasa agak tertekan dengan situasi ini, mouse komputer ditekan berulang kali begitu juga dengan kekunci bertulis enter. Ditekanya berulang kali seperti boleh mempercepatkan penghantaran file tersebut. Namun tidak.

Beliau mula bertindak agresif, habis meja sebelah dikerjakanya, ditumbuk kegeraman melepaskan perasaan. Tingkap sliding window juga dihentam bertubi-tubi. Pecah berderai cermin tingkap itu sebagaimana remuknya jantung beliau akibat kegaggalan menghantar file tersebut. Tulang jari kelingking yang kelihatan akibat hentaman yang kuat dibiarkan. Baginya tiada makna lagi kesakitan yang ditanggung jika dibandingkan dengan kemungkinan ditangkap pihak polis. Beliau perlu cepat. Bukan sekadar cepat, malahan pantas. Sepantas pemproses komputer berkuasa 8 teras. Sambil beliau menunggu file tersebut dihantar tiba-tiba satu hentaman kuat kedengaran dari luar biliknya.

Bangg! Banggg! Bangggg!!

Bunyi pintu bilknya cuba dipecahkan. Itu menandakan anggota polis sudah bersedia untuk menangkapnya. Kegawatan itu menambahkan lagi kekalutan Marvin. Dicapai segala baju yang disepahkan diatas katil, diperosok masuk kedalam beg galas belakang Deuter Futura 65l Padang Besar. Sepatu sukan dipakainya bagi memudahkanya berlari, kali ini marvin tekad, jika dikejar oleh polis tersebut, dia akan berlari sederas mungkin. Stamina marathon beliau akan diluahkan sehabisnya. Jika polis memberikan amaran untuk menembaknya dia akan terus berlari. Mungkin akan berlari secara zig-zag bagi menyukarkan polis untuk menghalakan tembakan kearahnya.

"Marvin, saya tahu kamu masih berada dalam bilik tersebut"
"Sila keluar menyerah diri, kamu tidak akan diapa-apakan"
".............."

"Jika kamu berkeras, kami tidak teragak-agak untuk mengambil tindakan yang keras ketas kamu"

Amaran pertama diberikan secara lisan oleh pegawai polis yang berada di bawah. Keadaan seperti pesta funfair kelihatan, pelajar-pelajar yang menghuni kolej tersebut terpinga-pinga tentang apa yang telah berlaku sekarang. Masing-masing dengan andaian masing-masing walaupun kelihatan tak mengerti dengan apa yang berlaku-lagak pelajar universiti. Kelihatan dua buah kereta, berdasarkan apa yang dilihat Marvin menerusi tingkap-lebih kurang 10 orang pihak polis lengkap berpakaian seragam sedang mengacukan pistol ke arah biliknya.

Marvin lulusan matematik kewangan bukanya seorang yang pendek akal. Bagi melengahkan masa untuk pintu bilik terbuka atau dibuka dia mengambil katil-katil rakan sebilik dan  disusun katil itu secara bertingkat. Tilam dibasahkan sepenuhnya dengan air untuk menambahkan beban katil tersebut supaya lebih sukar untuk dibuka. Idea membasahkan tilam itu muncul dari peristiwa dihukum bapanya ketika dia kecil dahulu. Setiap kali dia kencing malam, dia perlu menanggung tilam yang dibasahkan dengan air panas untuk dijemur di padang permainan berdekatan rumahnya. Menanggung tilam yang berat yang dibasahkan dengan air panas, memang sangat berat, bukan setakat hanya menaggung malu. Barangkali oleh kerana kerap kali beliau kencing malam-perlu menanggung tilam yang berat ke padang permainan, itu yang membuatkanya memiliki kekuatan kaki yang padu.

File successfully transferred!

Lega, hati Marvin lega seperti minum air 100Plus setelah marathon 42km. Misinya sekarang adalah untuk melarikan diri dari bilik itu. Hanya ada dua pilihan, menerusi tingkap yang dipecahkan tadi atau pilihan kedua, dia terpaksa membuka syiling bilik, naik ketas sehingga ke takungan air. Dari takungan air dia perlu menyelam menerusi tiub penghantaran sehingga ke takungan utama. Pilihan kedua merupakan pilhan yang bijak, namun silap langkah, maut menjelma. Dia perlu menahan nafas lebih kurang 15 minit bergantung kepada kepantasan menyelam. Marvin tekad untuk megambil risiko tersebut. Beg dan kasut sukan siap dipakai. Dia segera mengumpil syiling di tandas rumah dibahagian belakang. Memanjat keatas syiling lalu menaiki tangga besi untuk ke tangki simpanan air.

"Barua!..Laptop tertinggal..Cibai!"

Malang baginya, laptop yang digunakan untuk transfer file tadi tertinggal. Marvin tekad untuk mengambil semula laptop itu. Turun semula ke tandas, masuk semula kebilik dan ambil laptop tersebut. Namun tidak semudah itu. Pintu bilik hampir dipecahkan pihak polis. Dia terpaksa turun untuk mengambil laptop semula. Soalanya disini sempat atau tidak. Usahanya dan perancangan tadi akan menjadi sia-sia jika dia ditangkap polis. Namun, jika laptop itu ditingggalnya. Musnah juga usahanya sebentar tadi, pihak polis senang-senang dapat mengambil file yang dihantar ke Rizal sebentar tadi. Malahan, segala maklumat pembeli jersey dan handmade crafts dia juga akan hilang. Hilang lagi satu hasil pencarian rezeki separuh masanya itu.

Selesai. Laptop sudah digapai. Dia perlu naik semula ke atas syiling, namun pihak berkuasa nampak akan usahanya itu. Sepantas kilat dia berlari masuk kedalam tandas untuk melompat ketas syiling, sepantas itu juga   pasukan polis mengejarnya. Detik yang paling mencemaskan. Ketika Marvin sedang memanjat ketas syiling, sebelah kakinya digapai oleh seorang pegawai polis tersebut. Berlaku pergelutan diantara Marvin dan angota polis itu. Kakinya ditarik ketas, disentap kebawah. Beban badan terpaksa ditanggung oleh tangan yang menahan di palang kayu. Semakin kuat ditarik, makin kuat disentap. Marvin sedaya upaya mengerah tenaga untuk melepaskan sebelah kakinya itu. Diturunkan kakinya yang sebelah lagi, dengan sekuat hati, Marvin menendang atas kepala anggota polis tersebut. Usahanya berhasil, tersungkur duduk polis itu. Marvin menarik semula kakinya ke atas, menaiki tangga, berlari kekolam takungan air.

Tanpa melengahkan masa, Marvin terjun ke kolam takungan tersebut. Menyelam mencari lubang saluran untuk   menyelam sehingga ke kolam utama. Nafasnya ditahan kemas walaupun jantung berdegup kencang. Marvin menyelam dengan pantas mengikuti tiub tersebut sepantas yang mungkin. 9 minit kemudian Marvin tiba di kolam takungan utama. Berenang ke permukaan. Ini menandakan dia sudah berjaya melepaskan diri dari ditahan pihak berkuasa. Dia berpuas hati setelah dapat mnyelesaikan tugas itu. File telah berjaya dihantar ke kawanya Rizal dan tanpa ditahan oleh pihak berkuasa.

Kringg..kringggg

Kedengaran bunyi dari telefon bimbit Nokia 3310 dari dalam beg galasnya. 4 missed called. Rizal yang menghubunginya sebentar tadi. Marvin menghantar SMS kepada Rizal yang beliau sudah berjaya menghantar file 27mb kepadanya. Satu sms diterima oleh Marvin daripada Rizal.

Open new message.

"Bro, file corrupted..send balik boleh?"

Seraya Marvin berkata dalam hati.

"Haram jadah punya internet Kolej Jati. Lembab nak mampos."
"Kalaw macam ini aku mintak duduk Kolej Perindu pun lagi bagus."

Marvin telah disingkirkan dari kolej, hatta IPTA. Semenjak dari itu IPTA tersebut iaitu Universiti Teknologi Marapu telah mengharamkan pengambilan bukan melayu sebagai pelajar bagi mengelakan peristiwa tersebut berulang kembali. Marvin ditahan dan ditempatkan di Lim Kok Wing University.




Bersih


Yang dok terajang protester tu, tak mahu pula defined as a wanted person. Barua.